Breaking News

Lima Daerah Penghasil Udang di Indonesia


POETRAMERDEKA.COM – Sebagaimana disebutkan sebelumnya, industri udang berkembang cukup baik di Indonesia. Pada awalnya Lampung merupakan penghasil udang utama di Indonesia ditopang dengan dua perusahaan besar yang fokus pada usaha budidaya tambak seperti DIPASENA dan BRATASENA. Akan tetapi pada awal tahun 2000-an perusahaan-perusahaan ini mulai goyah sehingga sangat berpengaruh terhadap produksi udang Lampung yang semakin lama semakin menurun.

Lima Daerah Penghasil Udang di Indonesia
Foto: Salah satu Tambak Udang Vaname di Muara Gading Mas, Lampung Timur


Bersamaan dengan itu diperkenalkannya Udang Vaname dan teknologi pembudidayaan udang dengan sistem tresirkulasi menjadi tonggak bangkitnya industri udang di Pantura sehingga Jawa Barat menjadi produsen udang tertinggi di tahun 2016.


Berikut data produksi udang di lima daerah penghasil udang terbesar di Indonesia:

Lima Daerah Penghasil Udang di Indonesia
Sumber: Dirjen Perikanan Perikanan Budidaya Kementerian Perikanan dan Kelautan RI

Dari data diatas terlihat bahwa Jawa Barat mendominasi dari jumlah produksi udang di Indonesia sejak tahun 2012 sampai dengan 2016. Produksi udang di Jawa Barat dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan. Tahun 2012 produksi udang Jawa Barat sebesar 70.234 ton dan pada tahun 2016 meningkat menjadi 122.580 ton.

Penghasil kedua adalah Nusa Tenggara Barat. Daerah ini mengalami perkembangan yang cukup signifikan dimana pada tahun 2007 sebesar 8.139 ton meningkat menjadi 28.517 ton pada tahun 2008. Setiap tahun, produksi udang di Nusa Tenggara Barat terus mengalami peningkatan hingga tahun 2016 mencapai 105.320 ton.

Selanjutnya, Jawa Timur. Produksi udang di Jawa Timur mengalami fluktuatif. Namun tidak terjadi penurunan maupun peningkatan yang signifikan. Dari tahun 2007 sampai dengan 2010 produksi udang di Jawa Timur terus meningkat, yang pada awalnya memproduksi sebesar 22.065 ton menjadi 50.643 ton pada tahun 2010. Pada tahun 2011, produksi udang di Jawa Timur mengalami penurunan menjadi 50.643 ton dan meningkat kembali pada tahun 2012 menjadi 69.571 ton.

Pada tahun 2013 produksi udang Jawa Timur kembali menurun di banding tahun sebelumnya, dan kembali meningkat sampai dengan tahun 2016. Pada tahun 2016, produksi udang mencapai titik tertinggi sebesar 91.866 ton.

Penghasil udang lainnya adalah Sumatera Selatan. Sama halnya dengan Jawa Timur, produksi udang di Sumatera Selatan mengalami fluktuatif. Pada tahun 2007 produksi mencapai 26.585 ton, melonjak menjadi 72.908 ton pada tahun 2009.

Tahun 2010 produksi udang di Sumatera Selatan menurun menjadi 63.834 ton dan meningkat pada tahun 2011 menjadi 68.912 ton. Pada tahun 2012 sampai dengan 2015 produksi udang berada di bawah 50.000 ton dan berada di atas 40.000 ton. Sedangkan pada tahun 2016 meningkat menjadi 54.765 ton.

Lampung, tetap menjadi daerah penghasil udang, walaupun produksinya fluktuatif dan turun secara signifikan. Dimana pada tahun 2007 produksi udang di Lampung mencatatkan rekor produksi tertinggi dari tahun 2007 sampai dengan 2016, baik untuk Lampung sendiri maupun secara nasional. Produksi udang Lampung pada tahun 2007 mencapai 149.680 ton dan pada tahun 2006 turun menjadi 145.880 ton.

Pada tahun 2009, produksi udang Lampung mengalami penurunan secara signifikan yakni sebesar 65.424 ton. Tahun 2010 kembali mengalami penurunan dengan hanya memproduksi sebesar 44.451 ton.


Pencapaian tertinggi Lampung dari kurun waktu 2010-2016 adalah pada tahun 2013 yang tercatat sebesar 74.971 ton. Produksi ini terus menurun sampai dengan tahun 2015 yang menghasilkan sebesar 44.798 ton. Pada tahun 2016 kembali meningkat menjadi 51.881 ton.(***)

No comments