Breaking News

Teori Ekonomi Adam Smith

Teori Ekonomi Adam Smith - Tak bisa dipungkiri, hampir setiap Negara, khususnya di dunia barat menjalankan prinsip-prinsip ekonomi kapitalis dengan gagasan bahwa pemilik swasta mengendalikan industri suatu negara untuk mendapatkan keuntungan. Ide ini dapat dapat dilacak pada akarnya dari pemikiran Adam Smith. Seorang filsuf Skotlandia abad ke-18 yang menjadi terkenal karena bukunya yang berpengaruh "The Wealth of Nations". Salah satu ide fundamental dari tulisan Smith adalah Laissez-faire dan gagasan "invisible hand” atau “tangan tak terlihat”.



Teori Ekonomi Adam Smith



Siapakah Adam Smith?

Adam Smith adalah seorang guru dan filsuf abad ke-18 yang secara luas dianggap sebagai bapak ekonomi klasik. Warisan besarnya adalah teori ekonomi laissez-faire yang berpendapat bahwa Negara tidak boleh membatasi kepentingan atau kebebasan individu, setiap pribadi dibiarkan bertindak demi kepentingan mereka sendiri, dan kepentingan-kepentingan itu secara tidak sengaja akan keluar untuk menciptakan hasil terbaik bagi semua.

Baca Juga:
Pembagian Kerja Terbatas Dengan Luas Pasar
Prinsip Pembagian Tenaga Kerja (1)
Prinsip Pembagian Tenaga Kerja (2)
Asal Usul Penggunaan Uang Menurut Adam Smith
Harga Riil dan Nominal dari Komoditas, Tenaga Kerja dan uang (1)
Harga Riil dan Nominal dari Komoditas, Tenaga Kerja dan uang (2)
Harga Riil dan Nominal dari Komoditas, Tenaga Kerja dan uang (3)

Harga Riil dan Nominal dari Komoditas, Tenaga Kerja dan uang (4)

Adam Smith memuat semua gagasannya dalam bukunya "Wealth of Nations". Aspek terpenting dari buku ini adalah Teori Pengembangan Ekonomi. Physiocracy muncul karena merkantilisme. Mereka percaya pada ilmu hukum alam dan menekankan pentingnya pertanian dan berpendapat bahwa itu adalah satu-satunya industri yang dapat membuat negara kaya.

Adam Smith mengusulkan hukum alam dalam urusan ekonomi. Dia menganjurkan filosofi tindakan bebas dan independen. Jika setiap anggota masyarakat dibiarkan melakukan aktivitas ekonominya, ia akan memaksimalkan output dengan kemampuan terbaiknya. Kebebasan bertindak membawa yang terbaik dari individu yang meningkatkan kekayaan dan kemajuan masyarakat. Adam Smith menentang setiap intervensi pemerintah dalam industri dan perdagangan.

Dia adalah seorang pedagang bebas yang gigih dan menganjurkan kebijakan Laissez-Faire dalam urusan ekonomi. Dia berpendapat bahwa hukum alam lebih unggul dari hukum negara. Hukum perundang-undangan atau hukum buatan manusia tidak pernah bisa menjadi sempurna dan bermanfaat bagi masyarakat, itulah mengapa Smith menghormati hukum alam karena alam adalah adil dan bermoral. Alam mengajarkan manusia pelajaran moralitas dan kejujuran. Latihan-latihan ini memberi efek yang menguntungkan pada kemajuan ekonomi masyarakat.

Teori Adam Smith didasarkan pada prinsip 'Laissez-Faire' yang mengharuskan negara itu tidak boleh memaksakan pembatasan apa pun pada kebebasan individu. Teori pengembangan ekonomi bertumpu pada pilar-pilar penghematan, pembagian kerja dan luasnya pasar. Tabungan atau akumulasi modal adalah titik awal dari teori ini.

Kebijakan laissez-faire memungkinkan para produsen untuk menghasilkan sebanyak yang mereka suka, memperoleh penghasilan sebanyak mungkin dan menghemat sebanyak yang mereka suka. Adam Smith percaya bahwa ekonomi didorong, diatur dan dikendalikan oleh tangan tak terlihat yaitu kekuatan persaingan yang dimotivasi oleh kepentingan pribadi.

Adam Smith mengakui tiga faktor produksi yaitu tenaga kerja, modal dan tanah, yaitu

Y = f (K, L, N)
K = Modal
L = Tenaga kerja
N = Tanah

Dia menekankan tenaga kerja sebagai faktor penting dari produksi bersama dengan faktor-faktor lain.

Pertumbuhan adalah fungsi dari modal, tenaga kerja, tanah dan teknologi dan elemen tanah yang pasif paling tidak penting. Adam Smith menganggap kerja sebagai ayah dan tanah sebagai ibu.

Dia menulis, "Baginya (petani) tanah adalah satu-satunya instrumen yang memungkinkan dia untuk mendapatkan upah dari pekerjaannya dan untuk mendapatkan keuntungan dari saham ini".

Fungsi produksi tidak mengandung kemungkinan berkurangnya produktivitas marjinal. Ini tunduk pada hukum peningkatan skala. Smith berpendapat bahwa biaya produksi riil akan cenderung berkurang dengan berlalunya waktu, sebagai akibatnya keberadaan ekonomi internal dan eksternal terjadi di luar peningkatan ukuran pasar.

Adam Smith dan Perdagangan Bebas

Smith merumuskan gagasan "tangan tak terlihat" - gagasan bahwa pasar harus dibiarkan sendiri untuk mengatur diri mereka sendiri melalui mekanisme kepentingan, penawaran dan permintaan dan persaingan. Dengan menjual barang yang ingin dibeli orang, pemilik bisnis berharap menghasilkan uang. Jika dia berhasil membuat jenis produk yang tepat dalam volume yang tepat, Smith berpendapat, dia melayani kepentingannya sendiri dengan menuai imbalan finansial. Pada saat yang sama, ia memberikan barang-barang yang bernilai bagi masyarakat dan menciptakan pekerjaan. Mekanisme ini menciptakan kekayaan tidak hanya untuk pemilik bisnis saja, tetapi untuk bangsa secara keseluruhan.

Berdasarkan gagasan tangan tak terlihat, Smith berargumentasi untuk meminimalkan intervensi pemerintah dan pemungutan pajak atas pasar bebas. Pembatasan pemerintah pada perdagangan seperti kuota, tarif dan pajak mengganggu penawaran dan permintaan. Smith ingin melihat pemerintah lepas tangan atau laissez-faire yang tidak memaksakan pembatasan kebebasan individu untuk melakukan urusan bisnis dan industrinya sendiri. Dengan kebijakan ini, bisnis harus diizinkan untuk memproduksi sebanyak yang mereka suka dan menghasilkan uang sebanyak mungkin, tanpa batasan. Ini adalah persaingan dan penawaran dan permintaan - tangan yang tak terlihat - yang mengendalikan, mendorong, dan mengatur pasar.


Smith percaya bahwa kerja, khususnya pembagian kerja melalui spesialisasi tugas, adalah kunci menuju kemakmuran. Dalam "The Wealth of Nations," dia memberikan contoh jumlah pekerjaan yang diperlukan untuk membuat pin. Satu orang melakukan masing-masing dari 18 tugas yang diperlukan untuk membuat pin hanya bisa membuat beberapa pin setiap minggu, kata Smith. Tetapi jika 18 tugas dipecah dalam mode perakitan, dengan 10 orang masing-masing hanya melakukan sebagian kecil dari keseluruhan pekerjaan, produksi akan melonjak menjadi ribuan pin per minggu. Singkatnya, Smith berpendapat bahwa pembagian kerja meningkatkan pertumbuhan ekonomi suatu negara.

Tingkat pertumbuhan ekonomi ditentukan oleh ukuran kerja produktif dan produktivitas tenaga kerja. Produktivitas kerja bergantung pada kemajuan teknologi suatu negara dan yang, pada gilirannya, tergantung pada pembagian kerja. Pembagian kerja ini menjadi kekuatan dinamis sejati dalam teori pertumbuhan Adam Smith.

Prof. Schumpeter mengatakan, tidak ada orang, baik sebelum atau sesudah Adam Smith pernah memikirkan menempatkan beban seperti itu pada pembagian kerja. Dengan Adam Smith itu praktis satu-satunya faktor dalam kemajuan ekonomi.

Pembagian kerja meningkatkan produktivitas kerja melalui spesialisasi tugas. Ketika sebuah pekerjaan dibagi menjadi beberapa bagian dan pekerja diminta untuk melakukan bagian kecil dari keseluruhan pekerjaan, efisiensi kerjanya meningkat karena sekarang dia dapat memusatkan perhatiannya lebih hati-hati. Dengan demikian, konsep pembagian kerja berarti pemindahan proses produksi yang rumit menjadi sejumlah proses yang lebih sederhana untuk memfasilitasi pengenalan berbagai metode produksi.

Adam Smith berkonsentrasi pada pembagian kerja sosial yang menekankan kerjasama semua untuk kepuasan keinginan masing-masing. Ini adalah proses di mana berbagai jenis kerja yang menghasilkan barang untuk memenuhi kebutuhan individual dari produsen mereka diubah menjadi kerja sosial yang menghasilkan barang untuk ditukarkan dengan barang-barang lainnya.

Adam Smith dalam bukunya 'Wealth of Nations' menunjukkan tiga manfaat pembagian kerja:

1. Peningkatan ketangkasan pekerja.
2. Menghemat waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan komoditas.
3. Penemuan mesin dan peralatan yang lebih baik.

Akumulasi modal:

Menurut Smith, “setiap peningkatan modal di suatu negara pada umumnya mengarah pada peningkatan output yang lebih dari proporsional karena terus berkembangnya pembagian kerja”.

Modal saham terdiri dari:
(A) Barang untuk pemeliharaan pekerja yang produktif.
(b) Barang untuk membantu para pekerja dalam kegiatan produktif mereka.

Adam Smith membedakan antara modal non-kapital, modal beredar dan barang modal tetap. Barang non-kapital mengacu pada barang-barang yang berguna secara langsung dan langsung kepada pemiliknya. Modal tetap mengacu pada barang-barang yang secara langsung digunakan dalam proses produksi, tanpa berpindah tangan. Modal tetap terdiri dari semua alat produksi.

Tingkat investasi ditentukan oleh tingkat tabungan dan tabungan diinvestasikan secara penuh. Para ekonom klasik juga percaya pada keberadaan dana upah. Idenya adalah bahwa upah cenderung sama dengan jumlah yang diperlukan untuk subsistensi buruh.

Jika total upah setiap saat menjadi lebih tinggi dari tingkat subsistensi, angkatan kerja akan meningkat, persaingan untuk pekerjaan akan menjadi lebih tajam dan upah turun ke tingkat subsisten. Dengan demikian, Smith percaya bahwa, “dalam kondisi stasioner, tingkat upah jatuh ke tingkat subsistensi, sedangkan dalam periode akumulasi modal yang cepat, mereka naik di atas tingkat ini. Sejauh mana mereka naik tergantung pada tingkat pertumbuhan penduduk ”.

Menurut Smith, “investasi dibuat karena kapitalis ingin mendapatkan keuntungan dari mereka. Ketika suatu negara berkembang dan persediaan modalnya meluas, tingkat laba menurun. Meningkatnya persaingan di kalangan kapitalis meningkatkan upah dan cenderung menurunkan laba”.

Mengenai peran yang menarik, Smith mendalilkan kurva pasokan modal yang melandai secara negatif yang menyiratkan bahwa pasokan modal meningkat sebagai respons terhadap penurunan suku bunga. Smith menulis bahwa dengan peningkatan kemakmuran, kemajuan dan populasi, tingkat bunga menurun dan sebagai hasilnya, modal bertambah. Dengan penurunan suku bunga, para pemberi pinjaman uang akan meminjamkan lebih banyak untuk mendapatkan bunga lebih banyak dengan tujuan mempertahankan standar hidup mereka di tingkat sebelumnya.

Dengan demikian, kuantitas modal untuk pinjaman akan meningkat seiring turunnya tingkat bunga. Tetapi ketika tingkat bunga menurun drastis, pemberi pinjaman uang tidak dapat meminjamkan lebih banyak untuk mendapatkan lebih banyak untuk mempertahankan standar hidup mereka. Dalam keadaan seperti ini, mereka sendiri akan mulai berinvestasi dan menjadi pengusaha. Smith percaya bahwa kemajuan ekonomi - melibatkan peningkatan uang serta sewa riil, dan peningkatan bagian sewa dari pendapatan nasional. Ini karena minat pemilik tanah terkait erat dengan kepentingan umum masyarakat.

Agen Pertumbuhan:

Smith telah mengamati bahwa petani, produsen, dan pengusaha adalah agen penting pertumbuhan ekonomi. Itu adalah perdagangan bebas, persaingan mendorong para petani, produsen dan pengusaha untuk memperluas pasar dan yang, pada gilirannya, membuat pembangunan ekonomi saling terkait. Perkembangan pertanian menyebabkan peningkatan dalam pekerjaan konstruksi dan perdagangan. Ketika surplus pertanian muncul sebagai akibat dari pembangunan ekonomi, permintaan untuk layanan komersial dan barang-barang manufaktur muncul.

Ini mengarah pada kemajuan komersial dan pembentukan industri manufaktur. Di sisi lain, perkembangan mereka mengarah pada peningkatan produksi pertanian ketika petani menggunakan teknik-teknik canggih. Dengan demikian, akumulasi modal dan pembangunan ekonomi terjadi karena munculnya petani, produsen dan pengusaha.

Mengapa Teori Ekonomi Adam Smith Penting?

Teori-teori seperti tangan tak terlihat dan pembagian kerja telah menjadi teori ekonomi klasik, dan seluruh bangsa telah membangun ekonomi mereka sesuai dengan prinsip-prinsip Smith. Smith menempatkan lebih banyak kepercayaan pada orang dan pasar daripada pemerintah, yang membuka jalan bagi negara-negara untuk beralih dari kekayaan berbasis lahan ke arah salah satu produksi bebas. Smith tidak hidup untuk melihat perubahan yang cepat dan tanpa henti yang ditimbulkan oleh periode industri modern dan gelembung-gelembung yang berulang, krisis dan ketidaksetaraan yang telah terjadi sejak itu. Keyakinannya pada logika pasar bertahan, bagaimanapun, dan teori Adam Smith masih harus diperhitungkan.

Referensi:
#Adam Smith Theory of Development in Economics (Main Features)
#Adam Smith's Economics Theory
#Teori Ekonomi Klasik Adam Smith
#Teori Ekonomi Klasik
#Teori Ekonomi Adam Smith
#Teori Adam Smith
#Pemikiran Adam Smith
#Divisi Tenaga Kerja
#Pembagian Tenaga Kerja
#Pembagian Kerja Adam Smith
#Invisible Hand, Tangan Tak Terlihat
#Wealth of Nations
#Teori Pertumbuhan Adam Smith
#Laissez Faire
#Bapak Ekonomi Adam Smith

No comments