Breaking News

Belajar Dari Pengalaman China Dalam Mengembangkan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK)



Kebijakan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) China telah banyak dipuji karena sukses yang luar biasa sebagai alat untuk menarik FDI, mempromosikan industrialisasi berorientasi ekspor, dan katalisator reformasi pasar yang luas. Mulai tahun 1979, dengan pembentukan empat KEK di wilayah pesisir tenggara negara, lebih dari seratus berbagai macam kawasan sekarang telah didirikan di negara ini. Mereka telah menjadi salah satu sarana prinsip dimana pemerintah China memberikan kebijakan preferensial untuk mendorong pengembangan teknologi dan industri. Seiring waktu pemerintah pusat dan provinsi China, dan pengembang zona pribadi, telah membangun keahlian substansial dalam perencanaan, pengembangan, dan operasi kawasan industri.

Belajar Dari Pengalaman China Dalam Mengembangkan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK)
Peta China dan Peta Kawasan-Kawasan Industri, Sumber foto: diercke.com

Akibatnya, ada minat yang sangat kuat di banyak negara untuk meniru pengalaman dari Cina dalam mengembangkan KEK sebagai instrumen kebijakan liberalisasi ekonomi dan pertumbuhan yang dipicu ekspor, menarik investasi asing dan meningkatkan daya saing sektor manufaktur (lihat pelajaran dari pengalaman KEK China 1).
Akibatnya, investasi China di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) telah disambut oleh banyak negara sebagai sarana mendapatkan manfaat dari permodalan China, pengalaman, keahlian dalam pengembangan dan pengelolaan KEK, serta prospek kelebihan China dalam hal keterampilan dan teknologi yang mungkin bermanfaat bagi perusahaan domestik dan meningkatkan daya saing mereka di pasar regional dan global.

Pelajaran dari pengalaman Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) China (1)

Kontribusi dari KEK terhadap pertumbuhan ekonomi China dalam hal pangsa dari Produk Domestik Bruto (PDB), FDI, penciptaan lapangan kerja, teknologi dan keterampilan yang luar biasa. Dari awal percobaan sebagai tempat uji kebijakan liberalisasi ekonomi dikendalikan dan reformasi berorientasi pasar di tahun 1979-1980, KEK China menyumbang lebih dari 22 persen dari PDB dan 50 persen dari FDI pada tahun 2007. Banyak faktor yang menyebabkan keberhasilan ini termasuk yang berikut:

Komitmen kuat untuk reformasi dan pragmatisme dari pimpinan puncak: kebijakan KEK didukung oleh tingkat tertinggi otoritas nasional, provinsi dan lokal dan menekankan pendekatan pragmatis terhadap reformasi ekonomi.

Keunggulan Lokasi: kawasan yang terletak di wilayah pesisir dengan akses yang baik ke infrastruktur utama seperti pelabuhan, bandara dan kereta api dan terhubung ke pasar internasional dan histori hubungan perdagangan.

Kebijakan preferensial dan otonomi kelembagaan: kawasan berada di tempat kebijakan preferensial, termasuk tanah murah, insentif, bea cukai cepat dan lingkungan yang ramah bisnis. KEK  juga menikmati otonomi kelembagaan untuk membangun dan menerapkan kerangka hukum dan kebijakan yang kondusif bagi investor.

Awal penekanan pada investasi infrastruktur: ada komitmen yang kuat terhadap investasi pemerintah di bidang infrastruktur baik didalam dan diluar serta pembentukan layanan pendukung bisnis.

Peran FDI dan Cina Diaspora: keberhasilan dalam menarik investor asing dan Diaspora Cina menyebabkan transfer teknologi yang signifikan dan pembelajaran.

Pembelajaran teknologi, inovasi, peningkatan dan jaringan yang kuat dengan ekonomi domestik: ada penekanan yang kuat oleh pemerintah dalam mendukung pembelajaran dan peningkatan keterampilan melalui kombinasi insentif, kebijakan dan peraturan dan menghubungkan KEK ke rantai pasokan dalam negeri.

Tujuan yang jelas, tolok ukur dan persaingan yang ketat: KEK didirikan dengan tujuan yang jelas dan target pertumbuhan ekonomi, ekspor, lapangan kerja dan investasi. Banyaknya KEK saling bersaing untuk investasi berdasarkan kualitas layanan dan infrastruktur yang ditawarkan kepada investor.
Sumber: Zeng (2010).

Memang, salah satu pelajaran penting dari pengalaman China dalam mengembangkan KEK mereka adalah keberhasilan mereka dalam bekerja dengan mendirikan  pengembang-pengembang luar negeri-kemitraan dalam pemerintahan-ke-pemerintah. Hal ini membantu untuk memastikan bahwa zona awal mereka didirikan sesuai dengan praktek internasional yang baik dan awalnya dikelola oleh Kawasan Ekonomi Khusus profesional yang berpengalaman. Selain itu, memberikan kesempatan bagi para pejabat China untuk belajar tentang semua aspek perencanaan, pengembangan, dan pengelolaan KEK. Kemitraan dengan Singapura di Suzhou Industrial Park (Pelajaran dari pengalaman Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) China 2) berfungsi sebagai ilustrasi.

Pelajaran dari pengalaman Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) China (2) Pelajaran dari kemitraan China-Singapura untuk Suzhou Industrial Park

The China-Singapore Suzhou Industrial Park (SIP) adalah berfungsi penuh terhadap pembentukan "kota baru" yang terletak di Timur Suzhou, sebuah kota industri utama sekitar 80 km dari pusat komersial dan fasilitas pelabuhan Shanghai. Diluncurkan pada tahun 1994, SIP adalah unggulan dari upaya Cina untuk bermitra dengan entitas asing untuk belajar tentang membangun dan mengelola Industrial Park (IP) modern. Meskipun mengalami banyak kesulitan di awal tahun, SIP telah berdiri dari kekuatan ke kekuatan, menarik US $ 17 miliar pada FDI dan mendukung lebih dari 500.000 pekerjaan. Pengalaman kemitraan China dengan Singapura untuk SIP menunjukkan sejumlah pelajaran berharga bagi pemerintahan negara-negara Afrika yang terlibat dalam kemitraan dengan China dan negara-negara lain dalam struktur kemitraan dan pemerintahan, perencanaan, pembangunan, dan operasi dan pembelajaran dan berbagi pengetahuan.

Struktur Kemitraan dan tata kelola: Sebuah Komite Pengarah Bersama untuk proyek ini diketuai oleh Wakil Perdana Menteri Cina dan Wakil Perdana Menteri Singapura dan termasuk menteri dari kedua negara untuk memastikan komitmen politik tingkat tinggi. Tujuan komersial dan politik seimbang dan kepemilikan dan kontrol dari proyek bergeser dari Singapura ke China melalui fase kontrol manajemen lokal untuk memanfaatkan pengetahuan lokal, kapasitas dan daya tanggap. Struktur pemerintahan multisier itu diberlakukan: komite pengarah, otoritas lokal diberdayakan dan badan pengembangan usaha patungan dan proses membangun rasa saling percaya dan penting mengetahui kemampuan dan kendala.

Pembangunan dan pengoperasian zona: Pembangunan fisik itu dilengkapi dengan reformasi kebijakan untuk membangun lingkungan bisnis yang kondusif. SIP didirikan secara komprehensif dengan pelayanan satu pintu dengan mandat yang kuat dan otoritas penyerahan pengambilan keputusan. Mindset bergeser dari perangkat keras (infrastruktur) untuk perangkat lunak (pengetahuan).

Belajar dan berbagi pengetahuan: Berbagi pengetahuan adalah dasar untuk kemitraan sejak awal melalui komitmen yang kuat terlembagakan dua arah untuk belajar. Hal ini dicapai melalui program transfer formal, pertukaran staf, struktur kelembagaan formal untuk mempromosikan program pembelajaran, dan pendekatan komprehensif untuk kurikulum dengan fokus berkembang dari waktu ke waktu.
Sumber: Zhao dan Farole (2010).

Sumber: Laporan Khusus Bank Dunia