Breaking News

Peneliti Israel Klaim Temukan Fosil Manusia Tertua Di Luar Afrika

Sebuah tulang rahang parsial yang memiliki tujuh gigi ditemukan di sebuah gua di Israel. Diduga, fosil ini adalah Homo Sapiens tertua yang berada di luar Afrika. Kondisi ini menunjukkan bahwa spesies Homo Sapiens berjalan keluar dari benua itu jauh lebih awal dari yang diketahui sebelumnya.


Peneliti Israel Klaim Temukan Fosil Manusia Tertua Di Luar Afrika
Sebuah tampilan close-up gigi yang menyertai maxilla kiri sisa-sisa manusia dari Gua Misliya di Israel, sisa-sisa tertua spesies Homo sapiens yang ditemukan di luar Afrika, foto ini dirilis pada tanggal 25 Januari 2018 di Universitas Tel Aviv, Israel. Sumber: REUTERS


Pada Januari 2018 yang lalu, para peneliti telah mengumumkan penemuan fosil tersebut yang diperkirakan berusia 177.000 sampai 194.000 tahun. Mereka mengatakan bahwa gigi tersebut memiliki ciri khas Homo Sapiens yang tidak ada pada keluarga dekat manusia yang hidup pada saat itu termasuk Neanderthal.

Fosil bagian kiri rahang atas seorang dewasa muda – jenis kelaminnya tidak jelas - berasal dari Gua Misliya di lereng barat Gunung Carmel sekitar 7,5 mil (12 km) selatan Haifa. Juga ditemukan di dalam gua besar itu, pisau dan alat batu lainnya serta beberapa tungku dan tulang binatang yang dibakar.

Dilansir dari Reuters, Homo Sapiens pertama kali muncul di Afrika, dengan fosil paling awal berusia 300.000 tahun. Sebuah tonggak penting adalah ketika spesies ini pertama kali keluar dari Afrika dalam perjalanan untuk mengisi penjuru dunia.

Sampai sekarang, fosil Homo Sapiens tertua di luar Afrika berasal dari dua lokasi gua lainnya di Israel, termasuk satu juga di Gunung Karmel, sekitar 90.000 sampai 120.000 tahun.

Penemuan baru ini mendukung gagasan bahwa manusia bermigrasi keluar dari Afrika melalui rute utara, lembah Nil dan pantai timur Mediterania, dan bukan rute selatan melintasi selat Bab al-Mandeb, pantai selatan Arab Saudi, anak benua India dan Asia Timur, kata ahli paleoanthropologi Israel Tel Aviv Israel Hershkovitz, yang memimpin penelitian tersebut.

"Ini adalah penemuan menarik yang menegaskan saran lain tentang migrasi sebelumnya dari Afrika," tambah ahli paleoantropologi Rolf Quam dari Binghamton University di New York, rekan penulis studi yang dipublikasikan di jurnal Science.

Peneliti Israel Klaim Temukan Fosil Manusia Tertua Di Luar Afrika
Maxilla kiri sisa-sisa manusia dari Gua Misliya di Israel, sisa-sisa tertua spesies Homo sapiens yang ditemukan di luar Afrika. Sumber REUTERS


"Sekarang kita akhirnya memiliki bukti fosil tentang migrasi ini, di samping kesimpulan yang diambil dari penelitian DNA purba dan situs arkeologi," kata Quam, mengacu pada penelitian genetik yang menunjukkan adanya migrasi dari Afrika setidaknya 220.000 tahun yang lalu dan mungkin sebelumnya.

Hershkovitz mengatakan bahwa dia yakin Homo sapiens mungkin berasal dari 500.000 tahun yang lalu.

Manusia Misliya cenderung nomaden, bergerak di sekitar lanskap mengikuti pergerakan spesies mangsa atau menurut musim tahun ini, kata Quam.

"Mereka mampu berburu spesies besar. Mereka juga memanfaatkan bahan tanaman secara luas, termasuk mungkin untuk tempat tidur," tambah Quam.